Mari baca

April 3, 2014

Membeli Buku 60 Dinar

Filed under: Tips membaca — Mohd Riduan Khairi @ 10:00 am

Imam As-Syafii rahimahullah menghabiskan sebanyak 60 Dinar bersamaan (lebih kurang)RM 48 000 untuk membeli kitab-kitab Muhammad bin Al-Hasan As-Syaibani iaitu murid kepada Imam Abu Hanifah.

Imam As-Syafii rahimahullah berkata:

أنفقت على كتب محمد بن الحسن ستين دينارا،ثم تدبرتها فوضعت إلى جنب كل مسألة حديثا-يعني ردا عليه-

“Aku telah menghabiskan 60 Dinar untuk membeli kitab-kitab Muhammad bin Al-Hasan,kemudian aku menelitinya dan meletakkan/mencatat di sebelah setiap masalah(dalam kitab)satu hadith-bertujuan untuk membetulkan kesalahannya-”

[ Tawaali At-Ta’sis hln 147 ]

DARI STATUS FACEBOOK USTAZ Muhammad FashanmE

April 1, 2014

Buku Tentang Buku

Filed under: Senarai Bacaan,Tips membaca — Mohd Riduan Khairi @ 10:00 am

Buku Tentang Buku

10009773_697684913607612_1143331363_nSyaikh Bakr bin Abu Zaid rahimahullah mengarang sebuah kitab berjudul, “Mu’jam al-Muallafat al-Manhulah wa ma Waqa’a fi Ismihi aw Nasabuhu Dharbun min al-Wahn wa al-Ghalth.” (Kumpulan tentang karya tulis yang diciplak dan apa yang di alami penulis sebenarnya dan sebab terjadi kerancuan dan kesalahan.)

Kitab ini antara rujukan dan sandaran kepada Syaikh Abdul Aziz Sadhan hafidzahullah ketika menulis rebiu atau catatan terhadap 43 buah kitab yang kontroversi dalam Kutubub, Akhbarun, Rijalun, Ahadith Tahtal Mijhar. Ia diterjemah dengan judul Sorotan Total Ulama’ Salaf.

Syaikh Bakar bin Abu Zaid rahimahullah sebelum ini merupakan anggota Lajnah Daimah Lil Buhuth wal Ifta. Syaikh diberi jolokan Ibn Qayyim kecil.

Namun amat disayangkan sekali, amat sedikit buku atau karya beliau yang sampai ke alam terjemahan Melayu. Dan nama beliau agak asing berbanding masyaikh yang lain.

Manakala Syaikh Abdul Aziz bin Sadhan pula merupakan salah seorang anak murid senior Syaikh Ibn Baz rahimahullah. Bahkan Syaikh as-Sadhan menulis biografi khusus untuk gurunya.

Demikian besar dan prihatin para ulama’ terhadap ilmu dan kitab.

#buku #kitab #UlatBuku #KutuBuku #Biblioholic #EncikBaca#Ulama #Salaf #ManhajSalaf #UlasanBuku #RebiuBuku #Resens

Ogos 8, 2012

Kedai buku di Kota Kinabalu

Filed under: Kedai buku,Tips membaca — Mohd Riduan Khairi @ 10:10 am
Tags: , , , , , ,

Selain jumlah institus pengajian tinggi dan sekolah, kedai buku juga memberi sedikit klu atau gambaran aras intelektual masyarakat di sesebuah tempat.

Persepsi saya terhadap Sabah khususnya Kota Kinabalu beralih hampir 180 darjah mengenai hal ini. Sebuah kota yang tidak begitu masyhur di dalam negara sebenarnya sangat diminati untuk dikunjungi pelancong dari luar negara. Benar kata orang, ‘grass always greener ther other side“.

Lupakan rumput, kambing New Zealand dan lembu. Kembali kepada topik buku.

Di Kota Kinabalu ada banyak kedai buku. Yang besar-besar seperti Times di Plaza Warisan, Popular di Centre Square. Times menawarkan bacaan bahasa Inggeris yang variasi dengan majalah dan koleksi buku bacaan kelas antarabangsa.

Manakala Popular pula menawarkan buku bacaan tempatan yang subhanallah banyak judulnya. Bahkan koleksi buku Melayu di Popular Kota Kinabalu menandingi kebanyakan cawangan popular di Semenanjung. Bahkan Johor Bahru yang beberapa tahun dahulu jualannya paling baik di Malaysia tidak memiliki judul bahasa Melayu sebanyak di KK.

Kedai-kedai buku indie juga tidak kalah banyak. Kebanyakannya menawarkan buku-buku agama. Tentunya bisnes ini milik mamak, siapa lagi.

Antaranya termasuk Iqra’ Islamic Centre di Wawasan Plaza, Neezadee berdepan Centre Point, Islamic House dan paling besar ialah dua buku kedai buku agama di Wisma Muis.

Insya Allah kami akan rebiu sedikit detil datu demi satu nanti.

 

Mei 26, 2012

Rakyat Malaysia adalah masyarakat membaca

Filed under: Senarai Bacaan,Tips membaca — Mohd Riduan Khairi @ 11:26 am
Tags: , ,

Secara umumnya budaya membaca di kalangan rakyatMalaysiasangat bagus. Bukti yang pertama kita lihat jualan akhbar harian berbahasa melayu sahaja lebih daripada 1juta naskah setiap hari. Itu belum lagi jualan akhbar bahasa Inggeris. Orang Melayu yang bertutur dan membaca dalam Bahasa Inggeris juga ramai. Begitu juga dengan majalah, kita mempunyai sekurang-kurangnya hampir ratusan majalan baik di dalam bahasa Inggeri ataupun bahasa Melayu yang terbit setiap bulan. Ini menunujukkan budaya membaca itu ada dan sangat sihat di kalangan rakyat Malaysia kita.

Begitu juga dengan buku-buku, setiap tahun judul jumlah yang terbit setiap tahun itu meningkat . Terdapat banyak penerbit-penerbit bahasa Melayu yang tumbuh bagaikan cendawan selepas hujan.

Akan tetapi isunya sekarang adalah bahan yang bagaimana masyarakat Malaysia baca. Ada bahan yang mungkin lebih kepada hiburan, ada bahan yang lebih bersifat komik dan ada bahan-bahan ilmiah. Ini yang perlu kita atur dan rencanakan supaya minat membaca rakyat Malaysia ini terarah dan terurus agar lebih menjurus kepada bahan-bahan yang ilmiah dan berkualiti.

Memilih buku seperti memilih baju

Sebenarnya kita memilih buku sama dengan kita memilih baju. Jika kita memilih baju tetapi kita tidak puas hati dan selesa dengan baju itu, maka kita tidak memakai baju itu. Sama juga kita membeli buku tanpa kita memilih dengan melihat penulisnya siapa, penerbitnya siapa, layout bukunya bagaimana dan fonts bagaimana. Ini adalah faktor yang sangat penting untuk menentukan kejayaan sesebuah buku.

Jika di barat iaitu di luar Negara perkara ini sangat dititik berat hinggakan sampai covernya sangat kreatif sehingga menarik perhatian kita untuk membaca. Apa yang berlaku sekarang sebahagian daripada buku-buku yang berkualiti kandungannya ataupun ilmiah itu, penampilannya kurang menarik dan layoutnya kurang menarik. Walaupun kandungannya bagus tetapi penyampaiannya tidak up to date, maka itu menyebabkan buku itu tidak terjual. Sebenarnya bukan maklumat itu yang boring tetapi penyampaiannya.

Membaca itu perintah agama

Semua maklum bahawa perintah pertama yang Allah turunkan kepada kita umat Islam melalui Nabi Muhammad saw adalah membaca. Tetapi ayat ini jangan kita baca satu ayat sahaja dan mengulas begitu saja kerana ini bersambung lagi.

(1) Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk). (2) Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku. (3) Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah, (4) Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan (5) Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya. (surah al-Alaq, ayat 1-5)

Allah sebutkan apa yang perlu dibaca. Pertamanya perintah al-Quran ini bukan sekadar baca dan bacalah semua benda yang dibaca. Itu sebab ramai orang apabila dia belajar membaca, dia membaca bahan-bahan yang tidak berfaedah. Jadi dia perlu diikat maknanya pertama apabila Allah berkata membaca,maknnya membaca itu dengan berniat ikhlas kerana Allah swt.

Membaca al-Qur’an dan hadis

Yang kedua ialah membaca apa yang diajarkan oleh Allah. Tentunya yang pertama itu Allah ajarkan al-Quran kepada Nabi dan kepada  kita juga umat Nabi Muhammad saw dan yang kedua membaca hadis-hadis Nabi kerana wahyu itu terbahagi kepada al-Quran dan juga al-Hadis. Serta membaca buku-buku, bahan-bahan ilmiah yang menjelaskan kandungan al-Quran dan al-Hadis. Ini adalah maksud asal perintah Allah di dalam al-Quran untuk membaca.

Memumpuk budaya membaca

Bagaimana caranya kita mahu memupuk budaya membaca dan budaya ilmu ini.

Pertamanya akses kepada bahan-bahan ilmiah ini perlu ada seperti perlu ada kedai-kedai buku diseluruh Negara, perlu ada perpustakaan-perpustakaan yang menghimpunkan koleksi terbitan-terbitan yang terbaru. Ini kerana sebahagian daripada perpustakaan yang ada, buku-bukunya sudah tidak up to date, buku-bukanya sudah 10 tahun lepas diterbitkan. Melihat kulit sahaja sudah tidak bernafsu apatah lagi hendak membaca.

Kemudian yang ketiga kita perlu budayakan memberi hadiah buku. Jika ada majlis-majlis institusi atau peribadi, kita berikan hadiah buku. Begitu juga jika ada majlis kahwin, kita tidak perlu memberi bunga telur lagi tetapi kita berikan buku-buku yang kecil seperti buku zikir. Kita perlu banyakkan buku-buku kecil kerana orang-orang awam yang tidak ada budaya membaca buku, jangan kita berikan ensiklopedia yang 10 jilid itu tetapi kita mulakan dengan memberi buku-buku kecil dan nipis. Insyaallah ianya perlu bermula perlahan-lahan.

Memilih buku

Keutamaan untuk memilih buku seperti yang saya sebutkan tadi bahawa keutamaan kepada orang-orang yang beriman dan orang Islam. Pertamanya dia mesti membaca al-Quran, tidak boleh ditinggalkan. Kemudian membaca terjemahan al-Quran dan berusaha untuk memahami tafsirannya melalui tafsir-tafsir yang muktabar sebagai contoh Tafsir Ibn Kathir. Kita promosi dan kempenkan supaya setiap rumah orang Islam di dalam Negara kita mesti ada sebuah Tafsir Ibn Kasir.

Hari ini rakyat Malaysia Alhamdulillah Negara makmur dan rakyatnya pendapatannya sangat bagus. Dimana rumahnya tiada television, telifon, iFon, iPed yang harganya beribu-ribu ringgit? Mungkin ada tetapi satu daripada 1 juta. Tetapi banyak rumah yang tiada kitab-kitab yang menjelaskan isi kandungannya Islam, al-Quran dan al-Hadis.

Apa kata ulama kepada orang di rumahnya tiada kitab?

Ulama’ kata jual rumahmu dan membeli kitab.

Nanti orang akan sangka jika saya beli pun saya tidak akan baca. Bengini sebenarnya, jika kita membeli tafsir Ibn Kathir ataupun kita kitab-kitab agama, walaupun mungkin kita tidak membacanya percayalah suatu hari nanti akan ada anak kita yang membacanya dan percayalah suatu hari nanti akan ada cucu kita yang akan membacanya.

Itu yang saya lakukan dirumah saya membuat perpustakaan. Orang tua saya sendiri membacanya tanpa kita menyuruh. Maksudnya budaya ini harus bermula bagaimana hendak membaca buku yang pertama bukunya perlu ada.

Suka membaca

Untuk menjadi orang yang suka membaca adalah kita perlu berusaha untuk membawa buku kemana-mana sahaja kita berada contohnya di rumah, di dalam kereta supaya apabila kita sedang menunggu isteri  pergi pasar atau menunggu mak kita pergi klinik dalam setengah jam, kita akan terfikir di dalam kereta ada buku yang boleh dibaca. Buku-buku kecil jika isteri-isteri atau ibu-ibu letakkan di dalam beg tangan, apabila sedang menunggu suaminya terasa boring dan akan terdetik untuk membaca buku yang dibawanya tadi. Jadi sekurang-kurangnya di dalam satu hari sebagai contoh orang naik tren dalam masa setengah jam atau 1 jam pergi balik kerja. Jadi dalam satu hari kita boleh membaca 1 helai halaman pun sudah memadai. Ini adalah satu proses permulaan insyaallah lama kelamaan kita akan tingkatkan amalan membaca.

http://www.youtube.com/watch?v=GzHxXEVNW48

Mei 8, 2012

Kitab-kitab Tafsir Al-Qur’an Untuk Permulaan

Ustaz Fathul Bari Mat Jahya

Beberapa contoh kitab-kitab tafsir yang dikenali sebagai Tafsir Bil Ma’thur.Adabeberapa metodologi dalam tafsir Al-Quran. Salah satu darinya ialah tafsir bil ma’thur, yakni tafsir Al-Quran dengan periwayatan iaitu sama ada menafsirkan Al-Quran dengan  Al-Quran, tafsir Al-Quran dengan hadis Nabi atau pun tafsir Al-Quran dengan perkataan sahabat Nabi, tabi’in dan tabi’ut tabi’in.

Adajuga metodologi tafsir yang lebih menjurus kepada tafsir dari sudut penggunaan bahasa. Ianya teliti dengan bahasa-bahasa ma’aninya, kelebihan-kelebihan, pengertian setiap perkataan yang digunakan. Fokusnya lebih kepada keindahan bahasa Al-Quran contohnya kitab-kitab Al-Kassyaf oleh Al- Zamaksyari, Ruhul Ma-ani oleh al-Alusi, Tahanut Tanwin oleh Ibn Asyur dan sebagainya.

Antara kitab-kitab yang terbaik ialah Tafsir Al-Thobari. Akan tetapi Tafsir Al-Thobari ini terlalu panjang kerana beliau memasukkan semua riwayat-riwayat sahih mahupun yang lemah. Ada antara ulama seperti Syeikh Ahmad Syakir berkhidmat melakukan penelitian semula riwayat-riwayat di dalam kitab tersebut dan juga ulama-ulama yang lain.

Kitab Tafsir Ibnu Kathir

Walaubagaimanapun tafsir ringkas yang boleh kita manfaatkan secara langsung ialah Tafsir Ibnu Kathir. Ia merupakan yang terbaik untuk mudah faham dan mudah baca. Kitab ini memberikan kita satu garis panduan atara kaedah. Kaedah tafsirannya;

–         menafsirkan ayat al-Qur’an dengan al-Qur’an yang lain

–         kemudian menafsirkan al-Qur’an dengan hadis Nabi

–         seterusnya perkataan sahabat nabi tabi’in,

–         disusuli tabi’ut tabi’in

–         dan akhir sekali barulah kesimpulan dan pandangannya.

Berbeza dengan sebahagian orang yang salah dan keliru dalam memahami Al-Qur’an.Adadi antara mereka merenung mushaf dan memikirkan sendiri apakah maknanya tanpa merujuk kepada kitab tafsir yang muktabar. Jika kaedah ini digunakan, maka ramailah sudah boleh diiktiraf menjadi ulama’ tafsir.

Begitu juga ada tafsir contohnya Al-Iman Albiqa-I rahimahullah (wafat 885H), Nazhm al-Durar fi Tanasub al-Ayat wa al-Suwar (8 jilid). Tafsir ini memberi fokus kepada membahaskan munasabah-munasabah setiap ayat. Mengapakah ayat ini didatangkan selepas ayat ini. Mengapakah surah ini diletakkan selepas surah ini.

Begitu juga ada tafsir-tafsir yang memberi focus kepada hukum hakam seperti tafsir Al-Imam Al-Qurtubi rahimahullah (wafat 671H). Beliau memberi fokus kepada hokum-hakam dari ayat al-Qur’an. Sebagai contoh beliau membawa satu ayat al-Qur’an dan  mengeluarkan istinbat 25 hukum fikih daripadanya.

Manakala tafsir yang memberi fokus Al-Quran dengan Al-Quran sahaja seperti tafsir  Syeikh Muhammad Al-Amin Al Shanqiti (wafat 1393 H) dengan judul Adwa’al-Bayan Fi Idhah al-Qur`an bi al-Qur`an. 

Aliran Tafsir Bir-ro’yi (tafsiran akal dan rasional)

Adajuga tafsir bir-ro’yi iaitu tafsir yang menggunakan akal semata-mata. Golongan ini disebut sebagai muktazilah.Ada yang  mengarang kitab tafsir untuk mendirikan dan menegakkan akidahnya seperti Al Zamakhsyari dengan tafsir Al-Kassyaf.

Itu sebagai gambaran (overview) tentang kitab-kitab tafsir. Namun begitu sebagai penuntut ilmu cukuplah sebagai permulaan letakkan target untuk menghabiskan baca kitab Tafsir Ibnu Kathir. Bahkan pada hari ini ia telah diringkaskan oleh kelompok ulama yang dikepalai oleh Syeikh Sofiurahman Al-Mubarakfuri iaitu Al-Misbahul Munir Fee Tahdhib, ringkasan Ibnu Kathir. Hadis-hadis telah dinilaikan semula dan disusun sempurna dengan mengambil kesimpulan Al-Imam Ibnu Kathir berasakan Al-Quran, hadis Nabi, perkataan dan pandangan sahabat Nabi.

GreenVillageClub House, Doha,Qatar

09 Mac 2012

Rakaman oleh Abu Aqif Studio: http://www.youtube.com/watch?v=_EkVhse7Oz8

Teks oleh Biro Multimedia & Penerbitan, iLMU 

dari blog Ustaz Fathul Bari.

April 21, 2012

Dibaca Seluruh Dunia!

Filed under: Politik,Tips membaca — Mohd Riduan Khairi @ 5:03 am

Berikut senarai negara yang ada rakyat mengklik dan membaca laman encikbaca.

Sengaja saya paparkan dari senarai paling bawah. Supaya tidak riak!

April 20, 2012

Benarkah rakyat Malaysia tidak suka membaca?

Filed under: Senarai Bacaan,Tips membaca — Mohd Riduan Khairi @ 5:52 am
Tags: ,

Pohon pedada di dalam taman,
Jadi idaman si anak rusa,
Marilah anakanda marilah teman,
Kita membaca sepanjang masa.

 

Masih ramai yang beranggapan bahawa rakyat Malaysia khususnya orang Melayu tidak suka membaca. Atau lebih tragis lagi dituduh sebagai malas membaca.

Sebelum menjawab teka-teki-teka-tekuk ini, selok kita bawakan beberapa senario bahan bacaan di negara kita.

Bahan bacaan terbahagi kepada beberapa kategori. Sekadar menyebutkan beberapa, selain tulisan di papan tanda dan sarikata (subtitle) filem bukan bahasa Melayu!

1. Akhbar. Sekurang-kurangnya ada 5 akhbar harian berbahasa Melayu di Semenanjung. Berita Harian, Utusan Malaysia, Sinar Harian, Harian Metro dan Kosmo. Yang mana secara total jumlah keseluruhan naskah yang dijual setiap hari melebihi 1 juta naskah. Pada tahun 2005 jumlahnya hampir mencecah 2 juta yakni 1.97 juta naskah.

Itu tidak termasuk akhbar lidah politik parti politik seperti Harokah dan Suara Keadilan.

Secara umum jumlah jualan akhbar bahasa Melayu masih paling tinggi mengatasi akhbar bahasa Cina dan Bahasa Inggeris. Ingat, sebahagian orang Melayu membaca dalam Bahasa Inggeris seperti akhbar NSTP dan The Star.

Jadi, berdasarkan matematik akhbar sahaja, data menunjukkan bahawa orang Melayu (khususnya) membaca bahkan banyak membaca. Khususnya membaca akhbar.

2. Majalah. Secara tepat kami tidak memiliki angka judul atau sirkulasi jualan majalah. Setakat maklumat yang diperoleh majalah Millenia dijual sekita 10-20 ribu naskah sebulan.

Benar, ada majalah yang tutup kedai seperti majalah Siasah dan Massa. Namun jangan dinafikan ada banyak judul baharu muncul. Sebagai contoh Majalah Solusi, Majalah Dian As-Sunnah, dan beberapa lagi.

Kalaulah majalah hiburan dan pop itu boleh kita masukkan ke dalam kategori bahan yang dibaca maka majalah Mangga, Mastika, URTV, Media Hiburan semuanya itu masing-masing mencatat jualan puluh ribu naskah setiap keluaran.

Jadi, hipotesis apakah yang digunakan untuk menyatakab bahawa rakyat Malaysia tidak membaca. Hanya sahaja bahan atau jenis bacaan rakyat Malaysia itu boleh dirinci lagi.

3. Buku.  Siapa kata rakyat Malaysia tidak suka baca buku?

Atau yang berkata itu sebenarnya tidak membaca. Ini kerana jualan buku-buku khususnya novel cinta itu melonjak-lonjak saban bulan. Bukan satu atau dua judul mencatat jualan hingga puluhan ribu naskah.

Demikian juga apabila Pts Publication membuka kategori baru dalam novel, yakni kisah para sahabat dan tokoh Islam. Judul-judulnya tidak pernah tidak ‘ngetop’ laris. Sehingga dieksport judulnya ke negara jiran. Sehingga ada kedai buku meminta secara eksklusif supaya edisi mewah pula diterbitkan (kompilasi dan kulit tebal).

Secara rawak, Pts Publication sahaja menjual sekurang-kurangnya 500 ribu (setengah juta!) naskah buku sepanjang tahun 2011. Angka ini hanya melibatkan 28 judul terlaris sepanjang tahun itu. Itu belum lagi ditambah buku penerbit lain seperti Telaga Biru, Hidayah Publisher, Galeri Ilmu, DBP, Kumpulan Utusan, Karya Bestari dan banyak lagi. Entah berapa juta naskah buku ilmiah-separa ilmiah telah dijual setiap tahun.

Jadi, apa rasionalnya statistik membaca 2 halaman setiap tahun?

Jadi mungkin kita boleh buat kesimpulan bahawa yang mendakwa rakyat Malaysia tidak membaca itu barangkali :

a. Yang mendakwa itu sendiri tidak baca buku.

b. Yang mendakwa itu sendiri tidka masuk ke kedai buku.

c. Yang mendakwah itu sendiri, menulis buku dan bukunya sebenarnya yang tidak laku.

d. Yang mendakwa itu sendiri, menerbitkan buku. Dan buku-buku syarikatanya yang tidak laku.

Tanda-tanda Kiamat

Yang menjadi perhatian bukanlah membaca atau tidaknya umat. Sebaliknya yang menjadi perhatian dan kebimbangan ialah apa yang dibaca. Saya titipkan perkataan Syaikh Yusuf bin Abdillah bin Yusuf al-Wabil dalam bukunya yang bermanfaat ‘Asyraatus Sa’ah’.

38. Dijelaskan dalam hadis Ibnu Mas’ud rahiallhuanhu dari Nabi sallallahualaihi wa sallam, beliau bersabda:

“Sesungguhnya menjelang datangnya kiamat…. bermunculannya qalam (pena).” (Musnad Ahmad, no. 3870, syarah Ahmad Syakih dengan sanad yang sahih)

Yang dimaksud dengan bermunculannya qalam – wallahuaklam- adalah bermunculannya karya tulis dan penyebarannya.

Dijelaskan dalam riwayat ath-Thayalisi dan an-Nasa’i dari ‘Amr bin Taghlib, beliau berkata, “Aku mendengar Rasulullah sallallahualaihi wa sallam bersabda:

“Sesungguhnya di antara tanda-tanda Kiamat…. banyaknya para pedagang dan merebaknya ilmu.” (Minhatul Ma’buud fi Tartiibi Musnad ath-Thayalisi,II/112, Sunan an-Nasa’i, VII/244)

Di zaman sekarang ini, hal itu telah berkembang dengan sangat pesat, dan menyebar di berbagai belahan bumi kerana banyaknya alat-alat percetakan dan fotokopi yang memudahkan penyebarannya. Walaupun demikian, kebodohan tetap saja menyebar di kalangan manusia. Sedikitnya ilmu yang bermanfaat, yaitu ilmu yang bersumber dari al-Qur’an dan As-Sunnah dan pengamalan keduanya.

Jadi banyaknya buku sama sekali tidak bermanfaat kepada mereka. (lihat: Iftaahul Jama’ah)

Sumber: Asyraatus Sa’ah (Hari Kiamat Sudah Dekat), Yusuf bin Abdillah bin Yusuf al-Wabil, terjemahan Beni Sarbeni, Pustaka Ibnu Katsir, Jakarta, hal. 201-202, cet. 4 2009.

Beli di sini : Galeriniaga

Mac 31, 2012

Ulama Yang Boleh Dijadikan Rujukan

Filed under: Senarai Bacaan,Tips membaca — Mohd Riduan Khairi @ 4:15 pm

Ustaz Fathul Bari Mat Jahya, CEO iLMU

Senarai nama ulama’ yang boleh dijadikan rujukan sangat banyak.

Pertama sekali ialah mengenali cirri-ciri ulama’. Kita lihat perkataan Nabi ketika mencirikan ulama. Nabi sebut mudah sahaja,

Sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi. Sungguh para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham. Sungguh mereka hanya mewariskan ilmu maka barangsiapa mengambil warisan tersebut ia telah mengambil bagian yang banyak.”

(Hadits ini diriwayatkan Al-Imam At-Tirmidzi di dalam Sunan beliau no. 2681, Ahmad di dalam Musnad-nya (5/169), Ad-Darimi di dalam Sunan-nya (1/98), Abu Dawud no. 3641, Ibnu Majah di dalam Muqaddimahnya dan dishahihkan oleh Al-Hakim dan Ibnu Hibban. Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah mengatakan: “Haditsnya shahih.” Lihat kitab Shahih Sunan Abu Dawud no. 3096, Shahih Sunan At-Tirmidzi no. 2159, Shahih Sunan Ibnu Majah no. 182, dan Shahih At-Targhib, 1/33/68)

Oleh yang demikian itu satu ciri asas kepada ulama ialah melihat kepada ilmu yang disampaikan. Apabila ilmu itu sesuai dengan apa yang Nabi sebut atau tidak. Apabila sesuai dengan apa yang Nabi sebut, maka dia adalah ulama’, sebaliknya jika bercanggah maka bukan ulama’.

Sebagai contoh di Jordan, kita perlu kenal Syaikh Ali Hassan al-Halaby dan gurunya Syaikh Muhammad Nasiruddin al-Albani rahimahullah. Begitu juga Syaikh Masyhur Hassan Salman, Syaikh Salim Eid al-Hilali dan Syaikh Musa Nasir kesemua mereka dari Jordan.

Ulama dari Arab Saudi pula termasuk ulama’ yang sudah meninggal seperti Syaikh Bin Baz, Syaikh Muhammad bin Soleh al-Uthaimin rahimahumullah. Juga Syaikh Ibn Jirbin, Syaikh Soleh Fauzan al-Fauzan, Syaikh Ibrahim Amir ar-Ruhaili, Syaikh Abdul Muhsin Abbad al-Badr, Syaikh Prof Abdul Razzak Al-Badr hafidzahullah.

Saya juga mencadangkan agar kita merujuk kepada website tertentu. Antaranya seperti islamweb.com.  Manakala website bahasa Melayu dari Indonesia yang bagus termasuk muslim.or.id. dan al-manhaj.or.id. Dan dalam bahasa Melayu Malaysia kita boleh lihat an-nawawi.blogspot.com. Melalui website ini juga kita akan dapat mengenali ulama’ yang menjadi panutan dan rujukan mereka.  Dari sana juga kita dapat lihat bagaimana mereka membahas persoalan agama dengan adil.

Maklumat di internet boleh diperoleh dan akses dengan mudah. Hanya sahaja cadangan ini diberi supaya kita mudah peroleh bahan dan penulisan yang ilmiah. Apabila disebut sebagai ilmiah, ia bermakna ia tidak akan terlepas dari sumber rujukan Al-Qur’an, As-Sunnah berdasarkan penjelasan sahabat nabi ataupun generasi awal Islam (dikenali sebagai salaf).

Website ini boleh kita manfaatkan untuk melangkah lebih jauh dalam ilmu. Melalui kaedah ini barulah kita akan dapat mengenali khazanah ilmu dan ulama Islam yang cukup luas. Adalah mustahil untuk kita senaraikan kesemua nama-nama ulama’ .

Green Village Club House, Doha, Qatar

09 Mac 2012

Rakaman oleh Abu Aqif Studio

Salin dan edit oleh : Biro Multimedia & Penerbitan iLMU

Oktober 4, 2011

Jangan Bersedih dan Koreksi Dr Ibrahim ar-Ruhaili

Filed under: Senarai Bacaan,Tips membaca,Tokoh — Mohd Riduan Khairi @ 6:47 am

dipetik dari assunnah

sumber : Majalah adz-Dzakhiirah, vol. 5, No. 2, edisi 27, tahun 1428H.

BERSEDIHLAH!!!

Koreksi DR. Ibrahim ar-Ruhaili terhadap buku Laa Tahzan dan pengarangnya serta pemikiran da’i kondang Salman Al-Audah dan Safar Hawali

Buku Laa Tahzaan (Jangan Bersedih/Don’t Be Sad) yang ditulis oleh DR. Aidh al-Qorni mungkin sudah tidak asing lagi bagi sebagian kaum muslimin. Buku ini katanya mendapatkan label “Best Seller”, namun hal ini tidaklah menunukkan akan kebaikan dan kebenaran buku ini termasuk pengarangnya. Sebetulnya telah beberapa kali kami sampaikan tentang penyimpangan-penyimpangan Salman al-‘Audah, Safar Hawali dan Aidh al-Qorni ini, tapi masih saja ada para pemujanya yang mendustakannya dengan dalih dan alasan yang lebih lemah daripada sarang laba-laba. Semisal ucapan mereka : tunjukkan kepada kami kesalahan.penyimpangan yang terdapat pada buku La Tahzan!!! Dan masih banyak lagi alasan-alasan lainnya. Oleh karenanya pada edisi ini kami mengangkat sebuah rubrik yang mudah-mudahan bisa menerangi hati para pengagum dan fans Aidh al-Qorni, jika memang masih ada cahaya di hatinya.

Rubrik “Bersedihlah” ini diambil dari soal jawab dengan Prof. DR. Ibrahim bin ‘Amir ar-Ruhaili, dosen faklutas Usuhuluddin, Universitas Islam Madinah, KSA, pada saat Dauroh Syar’iyyah VI di Kebun Teh Agro-Wisata, Lawang, Malang, yang diselenggarakan oleh Ma’had Ali Al-Irsyad As-Salafi Surabaya. Soal Jawab ini ditranskrip oleh al-Akh ‘Abdul Muhsin dan diterjemahkan oleh al-Ustadz Imam Wahyudi, Lc.(Red.)

Pertanyaan : Kami mendengar bahwa para ulama salafiyyin memperingatkan dengan keras dari pemikiran-pemikiran Dr. Salman al-Audah, Dr. Safar al-Hawali, Dr. ‘Aidh al-Qorni, serta yang semisal dengan mereka. Apakah sebenarnya kesalahan-kesalahan mereka, terlebih yang namanya disebutkan paling akhir (Aidh al-Qorni), karena buku-bukunya yang sudah diterjemahkan tersebar luas di negeri kami ; seperti buku “Laa Tahzan” (jangan bersedih).

Jawab : Orang-orang yang telah disebutkan tadi memiliki berbagai penyimpangan dalam banyak bidang, kita tidak mengatakan bahwa mereka tidak memiliki kebenaran sama sekali. Beberapa waktu yang lalu, kaset-kaset mereka yang berisi penjelasan atas beberapa buku banyak diminati masyarakat, akan tetapi perkataan mereka banyak menyelisihi manhaj salaf. Diantaranya adalah sikap mereka terhadap pemerintah, yaitu : plin plan, terkadang menyebarkan dan membicarakan aib pemerintah, dan pada lain waktu bersikap loyal dengan pemerintah.

Banyak sekali perkataan di dalam buku-buku mereka bersumber dari perkataan selain Ahlus sunnah, memberikan dalil atas pendapat mereka dengan perkataan orang-orang yang menyelisihi Ahlus sunnah, bahkan terkadang mereka mengambil perkataan para orentalis, seperti buku yang ditanyakan diatas. Bagaimana mungkin seorang yang dikatakan berilmu agama dan menisbatkan dirinya kepada sunnah, mengarang sebuah buku yang penuh dengan nukilan dari kaum orintalis?

Kemudian judulnya “Laa Tahzan” (jangan bersedih), maksudnya bersedih atas apa ? apakah maksudnya bahwa manusia tidak boleh bersedih atas sesuatupun? Padahal kesedihan itu sendiri, terkadang memiliki alasan-alasan yang dibenarkan oleh syari’at, sehingga yang bersedih perlu bersabar dan mengharapkan pahala atas kesabarannya tersebut.

Cara berdialog dengan manusia seperti ini, “Laa Tahzan” (jangan bersedih), kemudian obatnya adalah perkataan kaum orintalis?! ini adalah bukti kedangkalan pemahamannya, seakan-akan al-Qur’an tidak cukup bagi kita dan di dalamnya ada hal yang menjadikan kita bersedih, sehingga kita perlu lari dari al-Qur’an dan as-Sunnah dan berpaling kepada perkataan kaum orientalis!! Ini sangat berbahaya.

Oknum-oknum di atas memiliki banyak kesalahan, meskipun kesalahan mereka berbeda-beda. ‘Aidh al-Qorni adalah seorang sasterawan, terkadang berbicara sesuai dengan aqidah Ahlus sunnah, dan pada kali yang lain melontarkan pendapat yang amat berbahaya, bahkan sampai kepada derajat kesyirikan serta beberapa istilah aneh. Saya pernah mendengar bait-bait syairnya, isinya dekat dengan pemikiran penganut wihdatul wujud (manunggaling kawulo gusti), sebagian baitnya mendiskreditkan para sahabat dan seterusnya dan masih banyak lagi keanehan-keanehannya(1). Orang ini tidak bisa menjaga lisan dan perkataannya, dan dari dulu terkenal sebagai seorang yang mudah sekali marah.
Oleh karena itu, kita tidak boleh terpengaruh dengan orang-orang seperti ini. Jika seseorang telah memahami ilmu agama dan metode para ulama, maka dia akan mengetahui bahwa orang-orang ini bukan berada diatas jalannya para ulama. Kita juga tidak terus menerus menuduh niat-niatan manusia, akan tetapi inilah barang dagangan yang mereka tawarkan kepada manusia. Hendaklah kita berhati-hati terhadap perkataan mereka, dan kita kembali kepada perkataan para ulama yang mulia.

Perkataan Ahlus sunnah, itulah yang bermanfaat bagi manusia. Allah telah mencukupkan kita dengan al-Qur’an dan as-Sunnah dari perkataan makhluk, akan tetapi perkataan para ulama yang mendekatkan pemahaman kita terhadap ilmu syari’at, baik berupa uraian maupun penjelasan panjang lebar, serta pembahasan berbagai permasalahan, inilah yang lebih bermanfaat bagi manusia.

Adapun yang orang-orang yang buku-bukunya berdasarkan perkataan selain Ahlus sunnah, bahkan dari penentang sunnah yaitu kalangan ahlul bid’ah, (maka wajib dijauhi –pent). Sungguh perkataan mereka banyak bersumber dari perkataan Ahlul Bid’ah, semisal Sayyid Quthub dan Muhamad Quthub2. Mereka itu (Salman cs.) secara terang-terangan menyatakan bahwa keduanya adalah ulama mereka, sebagian lagi menyatakan bahwa buku si Anu adalah buku yang paling baik, sebagian lagi menyatakan bahwa buku si Fulan adalah buku yang paling baik, sebagian lagi menyatakan dengan terang-terangan, bahwa ketika mereka berada di penjara, mereka banyak membaca serta menekuni buku-buku Sayyid Quthub.

Inilah barang dagangan mereka, pemahaman mereka bukan hasil dari pendidikan di atas manhaj yang benar, bahkan terpengaruh dengan sebagian ahlil bid’ah, sehingga menghasilkan penyimpangan manhaj. Maka wajib bagi para penuntut ilmu untuk menjauhi buku-buku tersebut, dan juga tidak boleh membantu menyebarkanya, karena di dalamnya penuh dengan kesesatan dan penyimpangan, walau mungkin saja didalamnya ada kebenaran. Akan tetapi yang dimaksud, bukanlah adanya kebenaran dalam sebagian buku akan tetapi yang dimaksud adalah, hendaklah buku tersebut bebas dari kesalahan-kesalahn yang fatal.

Sungguh saya mengatakan bahwa tiada seorangpun yang hatinya disinari oleh Allah dengan Sunnah, ketika membaca perkataan mereka, mendengarkan kaset-kaset mereka, serta banyak bersentuhan dengan buku-buku mereka, pasti akan muncul dalam dirinya penolakan atas perkataan mereka, yaitu orang yang hatinya disinari oleh Allah dengan ilmu agama dan sunnah.

Ketika anda mendengarkan perkataan-perkataan Ibnu Baaz, Ibnu Utsaimin, al-Albani, al-Fauzan dan Syaikh Abdul Muhsin al-Abbad, mereka adalah para ulama, niscaya anda akan mendapatkan ketenangan dari perkataan para ulama tersebut, yang didukung oleh dalil-dalil, dalam bentuk penjelasan, uraian, dan menentukan pendapat yang lebih kuat. Beda dengan mereka, yang banyak perkataannya tidak berdasarkan dan tidak merujuk kepada dalil-dalil.

Saya teringat, suatu kali dalam salah satu koran, Salman menetapkan dasar-dasar dan metode berdakwah, diantaranya dia menyebutkan point, “Apakah jalur-jalur yang berdampingan itu?” Salman mengatakan : “Sesungguhnya dakwahku dan dakwahmu tidak bertentangan, hakikatnya hanyalah dua jalur dalam satu jalan”, kemudian dia mengatakan : “Bukanlah menjadi syarat dakwahku, agar selaras dengan pikiran anda.”

(Komentar Syaikh Ibrahim) : Dia membekali manusia dengan ungkapan-ungkapan yang membius. Makna perkataannya : Dakwahku yang saya terapkan sekarang ini, kenapa anda menginginkannya selaras dengan pikiran anda, sehingga bisa sukses. Biarkanlah dakwah tersebut berjalan di satu jalur dan anda di jalur yang lain.

Ini adalah perkataan yang keliru, kami tidak mengatakan agar dakwah Salman selaras dengan pikiran kita, akan tetapi hendaklah selaras dengan al-Qur’an dan as-Sunnah. Kita bukan sedang membicarakan pikiran kita, sampai-sampai anda (Salman) mengatakan istilah jalur-jalur yang selaras, karena dalam dakwah hanya ada satu jalan.

“Dan bahwa (yang kami perintahkan ini) adalah jalanKu yang lurus, Maka ikutilah Dia, dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain(, Karena jalan-jalan itu mencerai beraikan kamu dari jalannya. yang demikian itu diperintahkan Allah agar kamu bertakwa.” (QS. Al-An’am : 153).

Dakwah kami sekarang ini bukanlah bersumber dari pikiranku. Ketika saya menyampaikannya, saya hanya menyebutkan dalil-dalil dari al-Qur’an dan as-Sunnah.

Inilah barang dagangan mereka. Dia (Salman) menyangka bahwa setiap da’i punya pikiran, anda punya pikiran, saya punya pikiran dan setiap manusia punya pikiran dalam dakwahnya. Inilah yang dia istilahkan dengan jalur-jalur yang selaras, maksudnya : tidak saling bertentangan, semua akan bermuara pada satu jalan. Ini suatu kesalahan.

Kemudian dia menyebutkan beberapa aturan, diantaranya dia menyatakan : “Kita tidak patut sibuk dengan kaum muslimin, sehingga menyebabkan kita lalai dari Yahudi dan Nasrani, musuh kita yang hakiki.”

(Komentar Syaikh) : Aturan ini memiliki konsekwensi, yaitu agar kita tidak membantah kelompok Jahmiyah, Mu’tazilah dan Asy’ariyah, demikian juga kita tidak boleh menyebutkan perbedaan-perbedaan yang terjadi dalam tubuh kaum muslmin, sampai tuntasnya urusan kita dengan Yahudi dan Nasrani.
Padahal, Yahudi dan Nasrani ada sejak zaman Nabi Muhammad sampai zaman kita, bahkan buku-buku ulama salaf yang dikarang untuk membantah ahlil bid’ah, justru ketika Yahudi dan Nasrani masih eksis. Para ulama yang mengarang bantahan terhadap Jahmiyah, Mu’tazilah, Asy’ariyah dan ahlil bid’ah, mereka semua mengetahui (akan bahayanya) Yahudi dan Nasrani. Kemudian tiba-tiba mereka (Salman cs.) mengatakan : Kami tidak akan membicarakan para penentang sampai urusan kita Yahudi dan Nasrani tuntas.
Inti konsekwensi perkataan ini adalah, kita harus menghentikan dakwah sampai bumi bersih dari Yahudi dan Nasrani. Padahal, kenyataan dalil-dalil yang ada menunjukkan bahwa kaum Yahudi dan Nasrani tetap ada sampai akhir zaman, bahkan jumlah mereka banyak.

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam memberitakan, bahwa kalian akan memerangi Yahudi, sampai-sampai batu dan pohon mengatakan : “Wahai muslim, dibelakangku ada seorang Yahudi, bunuhlah dia.” Dan kita juga tidak mengetahui kapan datangnya masa itu, sehingga kita harus menghentikan dakwah kita sekarang ini, kita tidak berbicara masalah aqidah, tidak membantah orang-orang yang meniadakan nama dan sifat-sifat Allah, menyerupakan Allah dengan makhluk, mengingkari takdir Allah, berpemikiran Murji’ah, mudah mengkafirkan kaum muslimin. Kita tidak boleh berbicara sampai Yahudi dan Nasrani sirna?! siapa yang mengatakan ini?! termasuk ulamakah?

Kemudian Salman mengatakan : “Siapa yang bisa memberikan satu bukti kepada saya, bahwa dia menguasai setiap permasalahan. “ Lihatlah ungkapan yang dia pilih! “menguasai setiap permasalahan”. Yang dimaksud oleh Salman adalah : Dakwah kita sekarang ini, kenapa setiap permasalahan yang dia bicarakan, kalian (Salafiyun) ikut mengomentarinya?! Dan seandainya sekarang dia mendengar perkataan ini, (niscaya kita gunakan juga senjatanya, pent.) kenapa anda mengomentari perkataanku?! Tinggalkan perkataanku! Perkataan Salman ini bertentangan dengan al-Qur’an dan as-Sunnah, dia mengatakan : “Siapa yang bisa memberikan satu bukti kepada saya, bahwa dia menguasai setiap permasalahan.

Dalilnya sangat jelas, sabda Rosulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam :

“Siapa saja diantara kalian yang melihat kemungkaran, maka hendaklah dia merubahnya dengan tangannya. Jika tidak mampu, maka dengan lisan. Jika tidak mampu, maka dengan hatinya “. (HR Muslim)

Perkataan yang disebarkan di koran ini, apakah suatu kesesatan atau kebenaran? ini adalah suatu kesesatan, tidak boleh seseorang yang memiliki ilmu agama lalu mendengar perkataan ini kemudian diam. Inilah dalil tentang wajibnya seorang muslim untuk berbicara, ketika mengetahui suatu kebatilan, serta memperingatkan manusia agar menjauhi ketika mengetahui suatu kebatilan.
Saya teringat diantara perkataannya, dia mengatakan : “Kita memiliki potensi yang amat banyak, buktinya : ada seorang mengatakan suatu ide kemudian ia mengarang sebuah buku, dicetak 3000 atau 6000 exemplar, kemudian ada orang lain membantahnya sebanyak 6000 exemplar, kemudian apa hasilnya? Hasilnya adalah nol!! menyia-nyiakan harta kaum muslimin!!!”

Apa makna perkataanya? Maknanya adalah, buku-buku bantahan itu adalah kerugian. Orang yang lalai ini (Salman) tidak sadar, bahwa ketika seorang menyebarkan diantara manusia 6000, 50.000 atau bahkan berjuta-juta exemplar kebatilan, kemudian ada seorang yang membantahnya, ini hasilnya bukan nol. Mereka tidak mengetahui, bahwa bantahan itu akan memusnahkan bid’ah dan kesesatan yang tersebar ditengah-tengah masyarakat. Mereka berbicara dengan suatu perkataan, yang jika salah seorang awam dari kaum muslimin, yang memiliki fithroh yang sehat, pasti dia mengetahui bahwa perkataan seperti ini adalah suatu kebatilan.

Sebenarnya, saya tidak banyak menyibukkan diri untuk mengamati perkataan-perkataan mereka, saya tidak banyak mendengar kaset-kaset mereka, tidak banyak membaca buku-buku mereka dan tidak pernah secara khusus memperhatikan perkataan orang ini (Salman). Adapun jika saya benar-benar meneliti perkataan mereka di dalam buku-buku mereka, niscaya akan saya dapati hal-hal yang sangat berbahaya.

Maka dari itu, saya nasehatkan kepada para penuntut ilmu, hendaklah ketika mengkritik mereka, haruslah dengan dasar ilmu. Sebagaimana problematika sebagian salafiyin yang tergesa-gesa mengomentari, mencela dan memaki, dengan tanpa bukti. Manusia tidak akan menerima kritikan anda.4
Jelaskan kepada manusia, saya sekarang ini mengkritik Salman dari pembicaraannya yang saya miliki sekarang ini, point-point yang kita sebutkan ada di dalamnya, kemudian kami biarkan nash-nash al-Qur’an dan as-Sunnah menghukuminya. Semua manusia akan menerima kritikan anda. Beda halnya apabila kita mengkritik tanpa bukti, pasti manusia tidak akan mau menerima komentar anda.

Orang-orang tersebut memiliki pendapat-pendapat (yang batil), maka berhati-hatilah dari buku yang berjudul “Laa Tahzan” (jangan bersedih), bacalah dulu, kemudian perhatikan isinya. Kalangan penuntut ilmu agama yang paling awampun, ketika membaca buku ini, pasti mengetahui kesesatan yang ada didalamnya. Kami katakan dengan sebenarnya, bahwa mereka ini, sama saja, baik dia menginginkan kebaikan atau tidak menginginkannya, perkara itu urusan Allah ‘Azza wa Jalla. Akan tetapi di dalam buku-buku dan kaset-kaset mereka ada muatan penyimpangan aqidah dan manhaj Ahlusunnah yang amat besar. Maka dari itu, kita harus berhati-hati dari buku-buku dan kaset-kaset yang telah merusak sejumlah besar para pemuda. Mereka ini mudah sekali berubah pendirian, setiap hari memakai metode yang baru.

Sampai-sampai, diantara perkataan Salman yang paling akhir saya dengar di radio Saudi Arabia, ketika ditanya tentang hukum perayaan maulid Nabi, dia menjawab : di dalam perayaan Maulid Nabi banyak kebiasaan-kebiasaan yang tidak baik dan kurang menjaga kebersihan. Maka penyiar radio –yang tidak menekuni ilmu agama- berkata : Bukankah perayaan maulid itu tidak dikenal pada zaman salaf ? Salman menjawab : iya, iya pendapat ini benar.(5)
Apakah orang seperti ini, yang sekarang dielu-elukan oleh banyak pemuda untuk menduduki kedudukan Imam Ahlus Sunnah?! padahal dia tidak mengetahui hukum perayaan maulid?! ini sangat merepotkan, kita tidak mengetahui apa yang diinginkan oleh orang-orang ini?! Apakah mereka ingin berbasa-basi dengan ahlul bid’ah, yaitu dalam metode mereka yang terbaru, setelah sebelumnya mereka bersikap sangat keras, bahkan mengeluarkan vonis bid’ah, kufur, kemudian sekarang mereka tinggalkan semua itu?

Sebelumnya, mereka pernah menyatakan bahwa pemerintah Arab Saudi telah kafir, karena membolehkan tabarruj dan memberikan kebebasan kepada kaum wanita, sekarang mereka memperbolehkan wanita menyetir mobil dan membuka hijab (cadar). Mereka menyatakan bahwa hukum wanita menyetir mobil tidak ada dalam surat ini dan itu, sebagian mereka menyatakan, diantaranya ‘Aidh al-Qorni : hukum hijab sekarang ini telah jelas, bahwa wanita yang membuka wajahnya (tidak memakai cadar) hukumnya tidak mengapa.
Ini terlepas dari perbedaan pendapat para ulama dalam masalah ini.6 Akan tetapi yang menjadi titik permasalahan adalah ketidakmenentuaan pendirian mereka. Kemarin bersikap keras, sekarang menggampang-gampangkan. Kemarin mengkafirkan Rofidhoh,7 menyatakan bahwa pemerintah (Arab Saudi) berbasa-basi dengan Rofidhoh, sekarang berbalik menuntut pemerintah untuk membuka sekolah-sekolah Rofidhoh serta duduk berdampingan bersama mereka.

Saya mendengar komentar Salman yang terakhir, kira-kira seminggu yang lalu ketika ia ditanya tentang Iraq. Ia mengatakan : “tidak sepatutnya kita memecah belah kaum muslimin di sana, karena kaum muslimin senantiasa hidup berdampingan antara ahlus sunnah dan syia’h8 dalam kurun waktu yang begitu lama.”

(Komentar Syaikh Ibrahim) Apa makna ‘hidup berdampingan’? dan siapakah dari kalangan awam sekarang ini yang memahami (rahasia) perkataan ini?! Kenapa dia menipu kaum muslimin dan menipu ahlus sunnah?! Komentar yang aneh ini sekarang benar-benar ada.

Saya secara pribadi, sebagaimana yang telah saya sampaikan, tidaklah menyibukkan diri untuk mengamati perkataan-perkataan mereka, atau mendengarkan kaset-kaset mereka, dan tidak juga membaca buku-buku mereka. Akan tetapi yang saya komentari ini, hanyalah sesuatu yang kadang-kadang saya dengar dari radio. Seandainya ada orang yang secara khusus mengamati perkataan mereka, kemudian mengkritik dan mengeluarkan darinya point-point yang menyelisihi aqidah ahlus sunnah, maka pasti dia akan banyak mendapatkannya.

Maka dari itu, saya peringatkan dengan keras para penuntut ilmu yang memahami sunnah, yang diberi anugerah hidayah oleh Alloh, serta yang mengetahui aqidah ahlus sunnah agar mereka berhati-hati dari tipu daya orang-orang seperti mereka ini. Dan kami juga tidak menuntut kepada para penuntut ilmu tersebut untuk bersikap keras secara berlebihan, dengan menuduh mereka sebagai orang-orang zindiq (munafik kelas kakap).

Demi Alloh kami tidak mengatakan dan berkomentar demikian, akan tetapi yang kami katakan adalah, bahwa ada kebodohan di dalam diri mereka, atau di dalam diri mereka terdapat bid’ah-bid’ah dan penyimpangan-penyimpangan. Adapun perkara mereka tahu atau tidak tahu, itu kembali kepada Alloh. Demikian juga perkara mereka memiliki niatan yang jelek, itu juga kembali kepada Alloh. Adapun berdasarkan perkataan mereka yang sudah tersebar, maka di dalamnya mengandung bid’ah-bid’ah, kesesatan dan penyimpangan dari aqidah ahlus sunnah. Bahkan wajib bagi penuntut ilmu agar berhati-hati terhadap mereka.
Metode yang ditempuh oleh para ulama sudah sangat dikenal, demikian pula keselamatan manhaj mereka dari penyimpangan. Seorang yang masih hidup di kalangan para ulama tidak memiliki sikap yang berbeda-beda (dalam satu permasalahan yang sama), yakni sering berubah-ubah, seperti yang mereka istilahkan “berubah sesuai dengan zaman dan keadaan.” Perubahan sikap para ulama, hanyalah pada masalah-masalah yang mungkin fatwa bisa disesuaikan menurut kejadian-kejadian kontemporer, bukan dalam bentuk “kemarin bersikap keras dalam satu permasalahan, dan sekarang berubah menjadi sikap lembek dalam perkara yang sama.”

Sebelumnya mereka (Salman cs.) mencela habis-habisan siapa saja yang berinteraksi dengan orang-orang yang menyimpang, bahkan sampai-sampai mereka bersikap begitu keras atas dasar apa yang mereka istilahkan “diam atas Rofidhoh”, padahal umat ini tidak tinggal diam untuk menghadapi Rofidhoh. Negara ini beserta para ulamanya senantiasa berupaya untuk membantah Rofidhoh, akan tetapi dengan ilmu dan hikmah. Dan sekarang ini, mereka beralih menuntut dibukanya sekolah-sekolah Rofidhoh, dan memberikan kesempatan kepada mereka untuk bertindak bebas di dalam sekolah-sekolah mereka. Jadi, sangat bertolak belakang dengan sikap pertama mereka yang begitu ekstrem.
Ada sebuah fitnah yang saya dengar dari sebuah kaset orang-orang ini, saya tidak tahu, yang berbicara itu Salman atau yang lainnya. Dia mengatakan kepada sebagian pengikutnya dalam bentuk provokasi dengan mengisyaratkan kebengisan tentara seraya mengatakan : “Saya tidak takut terhadap bala tentara, saya juga tidak takut bahaya atas kalian yang timbul dari bala tentara, akan tetapi saya khawatir bala tentara dari kalian.”

Sekarang dia menyerukan toleransi, mengajak agar semua fihak yang saling berselisih untuk saling memaklumi. Kemudian dia mengeluarkan sebuah kaset, “kaifa nakhtalifu” (bagaimana kita berselisih?). Dikatakan di dalamnya : “Seyogyanya kita berlapang dada di dalam menghadapi perbedaan, hendaknya kita juga mau mendengarkan semua pendapat, serta janganlah kita bersikap keras terhadap orang-orang yang menyelisihi kita.” Kemudian dia menukilkan perkataan para ulama salaf tentang bagaimana menyikapi perbedaan pendapat yang terjadi diantara para ulama dan imam yang empat. Setelah itu dia membawa perkataan-perkataan tersebut dan dipakai untuk menentukan sikap terhadap perselisihan yang terjadi antara ahlus sunnah dengan ahlil bid’ah.
Ini adalah perkataan yang sangat berbahaya yang terkandung di dalam buku “kaifa Nakhtalif”. Dan ini dibagi-bagikan dalam bentuk kaset dan buku dengan cetakan yang paling lux. Inilah upaya membangun pondasi pikiran-pikiran ini, yaitu pondasi untuk membangun bid’ah-bid’ah dan kesesatan. Fenomena ini amat jelas ketika seorang pemula dari penuntut ilmu membaca buku tersebut, pasti bisa mengetahui kesesatan yang terkandung di dalamnya.

Saya merasa heran, bagaimana perkara seperti ini bisa tidak tampak bagi para senior penuntut ilmu dan orang-orang yang menisbatkan dirinya kepada ahlus sunnah? Bagaimana kebenaran seperti ini bisa tersembunyi di hadapan mereka?

Maka dari itu, kami tekankan terus menerus bahwa ketika kita berbicara dan mengajak bicara ahlus sunnah, kita menggunakan cara berkomunikasi tersendiri. Kami katakan kepada mereka : “bersatulah kalian di atas kebenaran dan tinggalkanlah perselisihan yang memecah belah kalian, karena kalian semua adalah ahlus sunnah.” Akan tetapi apabila kita menghadapi perselisihan antara ahlus sunnah dengan ahlul bid’ah, maka perselisihan seperti ini bentuknya berbeda. Sehingga terus menerus kita tekankan, bahwa dalam kita berbicara dan menerapkan berbagai hukum dalam permasalahan, haruslah jelas dan sesuai dengan ketetapan nash-nash. Kita tidak mungkin membawa perkataan para ulama salaf tentang cinta kasih diantara mereka : “Kita berselisih dan berbeda pendapat, akan tetapi perbedaan kita ini tidak boleh menggambarkan perpecahan diantara kita.” Kemudian kita aplikasikan perkataan para ulama salaf ini di dalam perselisihan antara ahlus sunnah dengan Rofidhoh.
Bukti yang terpenting adalah, bahwa di dalam banyak perkataan mereka yang amat menyimpang, meskipun dengan adil kita katakan, bahwa derajat penyimpangan individu-individu ini tidak dalam satu tingkatan. Akan tetapi yang terpenting adalah, kita waspada terhadap manhaj dan metode mereka, serta menjauhi syubhta-syubhat kemudian kembali kepada perkataan para ulama yang kita kenal keselamatan aqidah dan manhajnya dari penyimpangan. Inilah prinsip dasar menurut ahlus sunnah.

[Sumber : Majalah adz-Dzakhiirah, vol. 5, No. 2, edisi 27, tahun 1428H.]

1. Bukti-buktinya telah dibahas panjang lebar di Majalah adz-Dzakhiirah edisi 12 tahun II 1425 dengan tema “Menyingkap Hakekat dan Jati Diri Da’i-Da’i Kondang”, demikian pula di Majalah Al-Furqon (Ma’had Al-Furqon Gresik), edisi 1 tahun V, Sya’ban 1426 H. Dengan tema “Penyimpangan Aidh al-Qorni”, silakan membuktikannya.
2. Tentang kedua orang ini, sialkan membaca kembali majalah adz-Dzakhiirah edisi 24 pada tema “Khowarij Kontemporer” dan “Hakekat Yang Tersembunyi.” Artikel ini dapat dibaca dihttp://www.almanhaj.or.id/.
3. Maka tidaklah mengherankan apabila ada kisah yang menyebutkan bahwa DR. Safar Hawali lulusan fakultas aqidah, pernah menulis bantahan kepada Asy’ariyah. Tetapi sekarang ia tidak mau bukunya itu dicetak kembali, bahkan ia terjerumus dalam ilmu nujum, sebagaimana penjelasan Syaikh ‘Abdul Malik dalam bukunya “Khurofat Haroki”. Pent.
4. Dengan segudang bukti saja, para pengagumnya banyak yang tidak bisa menerima, apalagi tanpa bukti!!!
5. Sekarang ini banyak sekali dai’dai yang terkadang mengaku salafi jika merasa butuh, dan di lain waktu mengingkari penisbatan kepada salaf jika bertentangan dengan manhaj haroki mereka. Ketika ditanya tentang hukum suatu amalan, harokah atau pergerakan yang jelas-jelas bid’ah, mereka menjawab dengan jawaban yang samar dan berputar-putar. Maka inilah salah satu indikasi dai-dai yang terpengaruh dengan pemikiran Salmad, Aidah al-Qorni, dkk.
6. Karena pendapat yang mereka lontarkan seperti ini, lebih dekat kepada hanya sekedar sensasi dan berani tampil beda, serta berseberangan dengan penguasa muslim, bukan karena dalil seperti yang dilakukan oleh para ulama.
7. Rofidhoh adalah salah satu kelompok Syiah ekstrim yang menolak kekhilafahan Abu Bakar dan ‘Umar beserta mayoritas sahabat Nabi. Bahkan tokoh mereka di abad ini, yaitu Khomeini, memiliki doa kejelekan yang khusus untuk dua berhala Quraiys, (dan yang ia maksudkan adalah), Abu Bakar dan ‘Umar yang isinya penuh dengan celaan dan laknat. Lihat Firoq al-Mu’ashiroh jilid 1.
8. Padahal menurut informasi yang kami terima, bahwa syi’ahnya Iraq lebih ekstrem, ganas dan kejam apabila dibandingkan dengan syiahnya Iran.

Ogos 8, 2011

Membaca Al-Qur’an di Malam Hari

Filed under: Al-Qur'an & As-Sunnah,Tips membaca — Mohd Riduan Khairi @ 10:28 am

“Saya benar-benar mengenal kemerduan suara orang-orang Asy’ari dalam membaca Al-Qur’an ketika mereka masuk rumah di malam hari. Dan saya tahu di mana rumah mereka dari suara bacaan al-Qur’an mereka di malam hari, meskipun saya belum pernah melihat rumah mereka di waktu siang.” (Hadis Bukhari dan Muslim dari sahabat Abu Musa) 

Dari Ibrahim an-Nakha’ie berkata, “Bacalah al-Qur’an di malam hari, meskipu sesingkat memerah kambing.” (At-Tibyan fi Adab Hamalah Al-Qur’an, Imam Nawawi) 

Imam Nawawi berkata dalam kitabnya, “Saya demikian gemarnya solat malam dengan membaca al-Qur’an. Kerana hal itu lebih mengkhusyukkan hati, menjauhkan hal-hal yang menyibukkan dan melalaikan, lebih nikmat mengadukan hajat, menjaga dari riya’ dan bahaya lain yang melingkupi. Di samping itu, syariat juga menjelaskan bahawa sekian banyak projek kebaikan dirancang ketika malam. Peristiwa Isra’ dan Mi’raj yang dialami Nabi ketika malam. Turunnya Allah setiap malam ke langit dunia pun terjadi setelah pertengah malam.”

Bacaan-bacaan Khusus Pada Malam Hari

Dalam beberapa hadis Nabi menyebutkan secara khusus beberapa surah yang dibaca sebelum tidur. Antaranya ialah surah al-Kafirun,  Surah As-Sajdah, Surah Al-Mulk, Surah al-Isra’, Surah Az-Zumar, Surah al-Falaq dan Surah An-Nas.

Dari Farwah bin Nufail Al-Asyja’i, dari Rasulullah bahawa beliau berkata kepada seseorang,

“Bacalah surah al-Kafirun ketika hendak tidur! Kerana hal itu akan membebaskan dari kesyirikan.” (HR Baihaqi, Ahmad, Bukhari, Abu Dawud, Tirmidzi, Ibnu Hibban dan al-Hakim)

Sahabat Jabir bin Abdullah menceritakan,

“Rasulullah tidak akan tidur hingga beliau membaca Surah As-Sajdah dan Surah Al-Mulk” (HR Ahmad, Tirmidzi, Nasai dan Hakim dalam Sahih al-Jami’ dan Silsilah Ahadis As-Sahihah)

Sahabat dan juga isteri Nabi tercinta, Ibunda Aisyah binti Abu Bakar, semoga Allah meredai mereka berdua menjelaskan,

“Rasulullah tidak pernah tidur hingga beliau membaca surah Bani Israil (Al-Isra’) dan Az-Zumar.” (HR Ahmad, Tirmidzi dan Hakim dalam Silsilah Hadis Sahihah dan Sahih al-Jami’) 

Dalam hadis yang lain Nabi pernah berkata kepada sahabatnya Uqbah,

“Hai Uqbah, mahukah saya ajarkan kepadamu dua surah yang paling baik untuk dibaca? Itulah al-Falaq dan An-Nas. Hai Uqbah, bacalah keduanya setiap kali kamu hendak tidur dan ketika bangun! Kerana tidak ada seorang peminta dan orang yang berlindung sebagaimana meminta dan berlindung dengan keduanya.” (HR Ahmad, Nasai dan hakim dalam Silsilah Ahadis Sahihah dan Sahih al-Jami’) 

Solat Malam dengan Membaca Al-Qur’an

Sahabat Tamim Ad-Dari melaporkan dari Rasulullah bahawa beliau berkata,

”Barangsiapa membaca seratus ayat dalam satu malam, ditulis baginya ketaatan sepenuh malam.” (Hadis Ahmad dan Nasai dalam dalam Silsilah Ahadis Sahihah dan Sahih al-Jami’)

Sahabat Abdullah bin Amru bin Ash melaporkan dari Rasulullah,

“Barangsiapa solat malam dengan membaca sepuluh ayat tidak akan ditulis sebagai orang yang lalai. Barangsiapa solat malam dengan membaca seratus ayat, ditulis sebagai orang yang taat. Dan barangsiapa solat malam dengan membaca seribu ayat, ditulis sebagai orang kaya dan bertuntung.” (HR Abu Dawud)

Disarikan dari buku Fadhailul Qur’an wa Hamalatihi fis Sunnah al-Muthahharah (Wasiat Rasul kepada Pembaca dan Penghafal al-Qur’an) oleh Dr Muhammad Musa Nashr. Terjemahan Jabir al-Bassam dan diterbitkan oleh Al-Qowam.

Laman Berikutnya »