Mari baca

Februari 28, 2010

Kempen Hadiah Buku

Filed under: Kedai buku,Pendidikan,Tips membaca — Mohd Riduan Khairi @ 9:49 am
Tags: ,

Budaya membaca dalam negara kita kian berkembang pesat. Ini dapat dilihat dari beberapa hal :

1. Tambahan rak buku bahasa Melayu di kedai-kedai buku semakin bertambah. Ini menunjukkan permintaan untuk buku-buku bahasa Melayu semakin tinggi. Jika dahulu rak buku Bahasa Melayu jauh di sudut hujung dan belakang kedai, kini buku-buku bahasa Melayu sudah mula diletakkan di depan pintu masuk utama.

2. Jumlah pengunjung pesta-pesta buku semakin meningkat. Bahkan beberapa penerbit buku yang menyertai pameran mendedahkan jumlah jualan dari tahun ke tahun meningkat dengan mendadak. Walaupun ketika ekonomi negara dikatakan agak suam-suam kuku, namun jualan buku tetap naik.

3. Sudah mula ada gerakan membaca dilakukan kumpulan-kumpulan bebas. Antaranya Kelab Tidur dengan Buku di facebook, Baca @ LRT dan Baca @ Komputer. Dilaporkan lebih 300 peserta menyertai kempen Baca @ LRT baru-baru ini di Kuala Lumpur.

Namun khabar gembira ini tidak harus berhenti setakat ini sahaja. Ada banyak lagi usaha yang boleh dilakukan untuk meningkatkan ‘daya membaca’ masyarakat kita. Salah satunya ialah menghadiahkan buku. Idea ini sedang dikempen oleh Tuan Irfan, editor PTS Professional. Boleh sertai kumpulan beliau untuk makluman lanjut.

Namun saya suka mencatatkan beberapa nota tentang hadiah buku :

1. Baca buku tidak banyak beza dengan makan. Seperti mana kita perlu makan makanan yang berkhasiat, begitu juga buku. Ada buku yang membina minda @ memandaikan bangsa (istilah Sifu Ainon). Sebaliknya tidak sedikit juga buku yang meremehkan minda. Sebahagian besar majalah dan akhbar termasuk dalam kategori bacaan yang tidak ‘berkhasiat’.

2. Justeru hadiahkan buku-buku yang bermanfaat alias berkhasiat sahaja. Hadiahkan buku-buku yang dibeli khusus untuk diberikan kepada orang lain. Jangan jadikan kempen hadiah buku sebagai lambakan buku-buku yang kita ‘singkirkan’ dari rak kita.

Kata Tuhan, “Tidak dikira (satu pemberian itu) satu kebaikan, sehingga kita memberikan apa yang kita suka”.

Mari kita beri buku yang kita suka. Jika mampu, berikan buku yang paling kita suka dan yang paling kita sayang. Saya secara peribadi belum mampu melakukan hal ini.

3. Berikan buku yang betul kepada orang yang betul. Tidak dinafikan, banyak buku yang berisi dan memuat kandungan yang bermanfaat. Namun tidak semua orang dapat mengambil manfaat dari semua buku.

Kenal pasti kumpulan sasaran kita, kemudian kenal pasti buku yang ‘cocok’ (meminjam istilah Indonesia).

Sebuah buku yang kita titipkan ibarat setitis air yang dititiskan burung pipit ke atas api yang membakar Nabi Ibrahim (salam buat beliau).

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: