Mari baca

September 23, 2009

Pengalaman Bertuhan, bagi manusia yang kecewa dengan agamanya

pengalaman beragamaPenulis : Fathi Aris Omar, Pauline Fan, Al-Mustaqeem Mahmod Radhi, Liau Kok Fah, Kia Meng, Hari Azizan, Clarisaa Lee

Halaman : 74

7 rencana bersama dua kata pengantar oleh Khalid Jaafar dan Aloysius Moure.

Agama adalah candu

Kenyataan Karl Marx bahawa agama itu candu tidak fatal sepenuhnya.

Sifat agama (kebanyakannya) itu sendiri yang haru-biru dan bermasalah. Baik agama Semitic ataupun yang lainnya, semua tercemar dengan pengelewangan. Baik Yahudi yang mengubah Kitab Taurat Nabi Musa begitu juga Injil di tangan orang Kristian mempunyai begitu banyak versi.

Agama sebagai bahan dagangan

Apa yang lebih menjengkelkan, tidak sedikit dari agamawan yang mengambil kesempatan atas gelar dan kearifan yang diberi. Lihat bagaimana Renaisance terjadi dek sikap gereja yang rakus menjual agama (surat pengampunan) dan budaya ekslusif dalam hal agama.

Umat Islam sebahagiannya juga dijangkiti virus ini. Sudah ada sindiket yang menjual tahlilan dan yasinan untuk manfaat orang mati. Bahkan ada para agamawan yang mengaut untung melana sepanjang bulan Ramadhan dengan berdagang zikir dan tasbih.

Justeru tidak hairan jika ada golongan manusia yang refleks dan menyalahkan agama secara keseluruhannya.

Naskah pengalaman beragama ini menjadi sampel bukti betapa akal manusia sihat tidak dapat menerima agama veri ubah-suai (baca : bid’ah).

Hanya Islam dipelihara Allah

Benar, sekian banyak agama yang wujud, semuanya berevolusi di tangan-tangan manusia yang rakus. Pun begitu terdapat kekecualian pada agama Islam. Teks Al-Quran itu dipelihara. Yang menghafal Al-Quran pada satu-satu masa sejumlah kaum Muslimin yang sangat ramai.Begitu juga hadits yang sahih. Sepanjang zaman akan ada pakar hadits yang lahir untuk menjaga ketulenan hadith.

Naskah Pengalaman Beragama hanya cetusan pandangan peribadi penulis masing-masing. Ia bersifat sangat peribadi dan tidak mengambarkan keseluruhan secara tepat.

baca untuk kajian, bukan pedoman.

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: