Mari baca

Mac 4, 2015

Motivasi Islami yang Paling Berkesan – Kitab Shahih at-Targhib wa at-Tarhib

Filed under: Adab & Akhlak,Motivasi — Mohd Riduan Khairi @ 10:00 am
Tags: , , , ,

Ringkasan

shahitarghibcovKitab ini merupakan edisi tahkik/ saringan yang dilakukan oleh Syaikh Muhammad Nasiruddin al-Albani ke atas kitab at-Targhib wa at-Tarhib karangan Imam al-Mundziri (w. 656H). Ia merupakan koleksi himpunan hadis-hadis motivasi dan amaran (anjuran & ancaman). Kemudiannya pakar hadis zaman ini melihat akan besar manfaat dari kitab ini, maka beliau mengambil inisiatif untuk menyaring dan menyemak semula status sanad hadis-hadis yang dibawakan di dalam kitab ini. Maka lahirlah Shahih at-Targhib wa Tarhib.

Rebiu

Firman Allah maksudnya: “Serulah (manusia) ke jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pengajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik . Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.” ( Surah An-Nahl : 125)

Ibn Qayyim menjelaskan bahawa hikmah digunakan pertama kali dalam menyampaikan seruan dakwah. Setelah itu jika tidak memberi kesan, maka diberingan ‘mau’izah hasanah’ berupa peringatan yang baik yakni janji-janji Allah akan ganjaran beramal dan ancaman berbuat dosa. Dan kemudian jika masih tidak berhasil maka baharulah masuk kepada fasa ketiga yakni membantah mereka dengan cara yang baik.

Kitab Shahih Targhib wa Tarhib ini menghimpunkan hadis-hadis berkaitan anjuran beramal dan ancaman meninggalkannya. Ia termasuk dalam kategori kedua yakni sebagai ‘mau’izah hasanah’.

Bukanlah kita tidak mengetahui akan kewajipan sesuatu ibadah sebagai contoh, namun ada ketika kita

Mac 2, 2015

Pengurusan Islami – Menghayati Prinsip Nilai Islami

IMG_3023‘Sepakat membawa muafakat’ antara pepatah atau pantun klasik Melayu memerikan prinsip hidup bermasyarakat. Dalam bahasa moden boleh disebut sebagai prinsip bermasyarakat dan hidup bernegara. Atas dasar dan prinsip sebegini alam Melayu membangunkan negara dan kesultanan mereka.

Termasuk tujuan pengutusan manusia ke muka bumi adalah untuk mentadbir dan mengurus kehidupan mereka agar menjadi sebuah ibadah hanya kepada Allah Azza Wa Jalla. Maka disebutkan Islam sebagai sebuah cara hidup. Semua pedoman itu terangkum dalam wahyu yang Allah turunkan kepada para Rasul bermula Zabur, Taurat, Injil, Al-Qur’an dan suhuf-suhuf yang lain. Ia ibarat ‘manual’ bagi perjalanan kehidupan manusia dari awal hingga akhir.

Dan kemudiannya manual ini ditafsir dan dipraktiskan melalui Rasul dan Nabi yang diutus bersamanya. Rasulullah sendiri mengatur dan mempraktiskan Al-Qur’an bersama lebih 100,000 umat Islam dan sejumlah besar orang-orang kafir yang lain. Ia telah teruji dan terbukti menjadi pedoman paling unggul dalam mengurus keluarga, masyarakat dan negara dari satu zaman ke zaman yang lain dan seterusnya.

Justeru ilmu pengurusan bukanlah suatu yang asing dalam Islam. Rasulullah sendiri menunjukkan contoh mengurus-tadbir sebuah negara kota di Madinah. Para khalifah ar-rasyidin mengikuti jejak langkah mengurus-tadbir ini sehingga Berjaya menakluk dua kuasa besar dunia ketika itu yakni Rom dan Parsi. Ia ibarat China dan Rusia pada analogy hari ini. Legasi kegemilangan ini dilanjutkan lagi hingga ke kerajaan Bani Umaiyah, Bani Abbasiyah dan seterusnya.

Kerajaan Melayu klasik juga merupakan kerajaan yang gemilang dan dihormati di seluruh dunia. Disebutkan bahawa orang Melayu antara yang terawal menyusun ilmu mengenai pemerintahan dan pentadbiran negara. Ia ditulis pada zaman kerajaan Melayu-Funan di Vietnam. Sudah ada kajian akademik mengenainya dilakukan oleh ahli akademi di dalam negara kita mengenainya.

Demikian juga ketika zaman kegemilangan Melayu Melaka. Antara yang amat terkenal dalam catatan sejarah ialah Bendahara Seri Paduka Raja Tun Perak bin Tun Perpatih Sedang. Jika dari kerajaan Majapahit pula tersohor nama Patih Gajah Madja seorang Perdana Menteri yang berpengalaman menasihati Raja yang menaiki takhta pada usia 18 tahun yakni Hayam Wuruk. Dengan kebijaksanaan dan kematangan akhirnya kombinasi raja yang muda dan perdana menteri yang bijaksana membawa kepada era kegemilangan kerajaan Majapahit. Tun Perak, bersama-sama dengan Aria Gajah Madja dari Majapahit, dan Raja Kenayan dari Pasai, telah dianggap sebagai tiga orang pentadbir yang teragung di alam Melayu pada abad ke-15.

Antara wasiat penting Tun Perak kepada anak-anaknya sebelum meninggal dunia ialah: “Wahai anak cucuku! jangan kamu tukar agama dengan dunia; yang dunia pasti tiada akan kekal adanya. Syahadan yang hidup sahaja, akan mati juga kesudahannya. Hendaklah kau tuluskan hatimu pada berbuat kebaktian pada Allah SWT dan akan Rasulullah SAW, dan berbuat kebaktian akan Allah, seperti firman Allah Ta’ala di dalam Al-Qur’an yakni berbuat baktilah kamu akan Allah. Inilah wasiatku kepada kamu semua; hendaklah jangan kamu lupa, supaya kebebasan dunia akhirat kamu peroleh.” (Tun Sri Lanang, Sulalatus Salatin)

Wasiat ini bertepatan dengan apa yang diwasiatkan oleh baginda Nabi SAW dalam sebuah hadis yang maksudnya, ““Aku tinggalkan kamu selagimana kamu berpegang teguh dengannya pastilah kamu tidak akan sesat selama-lamanya iatu Kitab Allah dan Sunnahku”. (Hadis riwayat Imam Malik dalam al-Muwaththa’, no. 1395).

Jika ditelusuri lebih awal lagi dari itu Allah telah merakamkan di dalam Al-Qur’an perihal dua buah kerajaan besar yang ditadbir oleh dua tokoh yang disegani. Yakni kerajaan Nabi Sulaiman b Daud Alaihissalam dan kerajaan sezaman dengannya Kerajaan Saba’ yang terkenal dengan Empangan Ma’arib. Ia dipimpin oleh seorang wanita yang disebut sebagai Ratu Balqis.

Lihat pedoman bagaimana mereka mengurus dan mentadir dua empayar besar ketika itu. Bahkan Ibn Kathir membawakan riwayat bahasa terdapat empat empayar terbesar dalam dunia sepanjang zaman; dua darinya beriman yakni Nabi Sulaiman dan Dzulqarnain. Manakala dua lagi kufur yakni Bukhtanasar (Nebuchadnezar) dan Namrud (Nimrod) yang membina bangunan tertinggi di dunia iaitu Menara Babilon. Sejarawan merekodkan julat ketinggian menara tersebut antara 2000 meter hingga 11,000 meter bermakna ia dua hingga tiga kali ganda dari Burj Dubai.

Al-Qur’an merakamkan Nabi Sulaiman memimpin bukan sahaja manusia bahkan jin dan haiwan. Walaupun baginda seorang Rasul yang menerima wahyu dan pemimpin yang hebat, namun tetap ketika mahu memindahkan singgahsana Ratu Balqis, baginda tetap bertanya dan meminta pandangan dari penasihat-penasihatnya. Demikian juga Ratu pemilik empayar Empangan Ma’arib, ketika menerima surat dari Nabi Sulaiman, beliau mendapatkan pandangan dan bermesyuarat dengan menteri-menterinya. Kisah ini dirakamkan di dalam Surah as-Saba’ di dalam Al-Qura’an.

Itu belum lagi kita singkap teladan khalifah yang empat memimpin umat dan akhirnya menguasai 2/3 dunia termasuk dua kuasa besar Rom dan Parsi. Umar al-Khattab yang dinamakan sebagai individu yang lebih besar pengaruh dan kesannya dari Julius Caesar dari Rom oleh pengkaji Barat seperti Michael Hart. Kebanyakan empayar dan kerajaan Islam yang wujud hari ini, dibuka pada zaman pemerintahan Umar al-Khattab. Umar al-Khattab, walaupun dissebut oleh Nabi bahawa beliau diberi ilham oleh Allah; namun beliau tetap sering menerima nasihat dan peringatan dari penasihat-penasihat di sekelilingnya. Bahkan beliau melantik dan sering meminta pandangan dari penasihat muda seperti Abdullah b Abbas.

Demikian secebis cuplikan dari khazanah ilmu warisan Islam dan Melayu peri mengurus dan mentadbir. Banyak yang dapat dipelajari dan dicontohi dari harta pusaka itu.

IMG_3024Namun sayang, sebahagian besar teori dan prinsip pengurusan yang diajar dan diamalkan hari ini dicedok dari teori yang dibangunkan oleh dunia Barat dan Eropah. ‘Guru’ yang paling sering diangkat dan disanjung ialah Peter F. Drucker. Walhal teorinya baharu sahaja dibangunkan tidak lebih dari 100 tahun. Demikian hal juga dalam bidang-bidang yang lain. Kebanyakan teori yang dibangunkan usianya belu pun mencecah 100 tahun. Sebagai contoh teori psikologi emosi oleh Goleman itu usianya belum pun 50 tahun. Bahkan Goleman sendiri merubah teorinya sebanyak 2 kali. Ia masih belum matang dan teruji untuk dipraktiskan. Berbanding prinsip Islam yang dibangunkan lebih ribuan tahun.

Atau paling awal pun sering dirujuk ialah dari tamadun Yunani dan Greek. Nama-nama Socrates, Plato dan Aristotle menjadi hujah dan dalil utama dalam membangunkan prinsip dan teori pengurusan.

Ini juga yang berlaku kepada naskah modul yang dibangunkan oleh pihak Akademi Pengurusan YaPEIM. Melihat senarai rujukan sahaja sudah dapat ditelah kandungannya. Tidak hairan apabila melihat senarai panel yang menjadi pakar rujuk dan pembangunan modul.

Tidak bererti menyalahkan semata. Ia merupakan fasa dari sejumlah fasa-fasa peralihan. Pun begitu naskah ini dapat ditanggap sebagai naskah yang amat baik pada ketika ini di sebalik kelompongan panduan. Kebanyakan model dan rujukan pengurusan yang ada hari ini diceduk bulat-bulat secara francais dari Barat dan Eropah. Hasilnya ia kontang dari jiwa Islam dan ‘local content’.

Semoga dari satu tahap ke tahap yang lain modul ini dapat dibaiki dan dikemaskini menjadi lebih baik dan lebih baik. Insya Allah. Wallahuaklam.

Mohd Riduan b Khairi, R&D PPY Group Sdn. Bhd

Melayu di Kemboja, Lao PDR dan Vietnam

Filed under: Sejarah,Tamadun — Mohd Riduan Khairi @ 10:00 am
Tags: , , , , , ,

Melayu di Kemboja, Lao PDR dan Vietnam

IMG_3022Tidak ramai yang menyedari bahawa keluarga besar bangsa Melayu melewati negara-negara seperti Kemboja, Laos hingga ke Vietnam.

Prosiding Konferens ini menampilka 36 kertas kerja yang telah dibentangkan di Phnom Penh, Kemboja pada tahun 2010. Sebahagian besarnya ditulis dalam bahasa Melayu sebuah bahasa yang memiliki banyak persamaan dengan bahasa Cam di Kemboja.

Lebih menarik lagi bahawa pada suatu ketika dahulu mereka juga menggunakan tulisan Jawi sebagai tulisan mereka dengan penambahan huruf-huruf seperti ‘pa’, ‘nga’ ‘nya’ dan beberapa lagi. Persis apa yang berlaku kepada tulisan Jawi di Tanah Melayu.

Saya ingin memetik beberapa bahagian dari sebuah kertas kerja berkaitan sejarah penghijrahan Melayu Campa dari Vietnam ke Kemboja. Ia sebuah pendedahan sejarah yang berani dan mengejutkan.

“Gelombang pertama penghijrahan orang Cam dari Champa ke Kemboja berlaku selepas kejatuhan Vijaya, wilayah Champa paling utara pada tahun 1471 akibat serangan orang-orang Vietnam dari utara yang sebelumnya telah pun menakluk ibu kota pertama Champa, Indrapura pada tahun 939 Masihi. Kemudian diikuti gelombang kedua pada tahun 1692 apabila Kauthara diduduki. Nagara Champa hanya tinggal sejarah selepas tenteea Nguyen menawan Panduraga pada tahun 1832. Ini membawa kepada penghijrahan beramai-ramai orang Cam ke Kemboja dan menjadikannya sebagai negara baru mereka.”

“Kitab-Kitab Jawi yang digunakan di Kemboja kebanyakannya adalah karangan ulama-ulama’ alam Melayu yang memang terkenal seperti Syeikh Ahmad Muhammad Zain Al-Fathani, Syeikh Daud Fathani, Muhammad Arshad Banjari….” (Pisol Maidin, 2010, Kelestarian Bahasa Melayu, Tulisan Jawi dalam Masyarakat Cam di Kemboja dalam Conference Proceedings on Malay Heritage in Cambodia, Lao PDR & Vietnam)

Maklumat tambahan: http://pwsm.uitm.edu.my/the-news/1-international-conference-on-malay-heritage-in-cambodia-lao-pdr-a-vietnam.html

Mac 1, 2015

Ibnu Khaldun dan Sisi Sisi Gelapnya

Filed under: Tamadun — Mohd Riduan Khairi @ 12:26 am
Tags: , , , , ,
IMG_3010Saya membaca sepintas Ibn Khaldun & Sisi-Sisi Gelapnya. Saya membaca sepintas biografi Ibn Khaldun. Seorang tokoh yang hidup pada zaman penuh gejolak abad ke-8 Hijrah.
Sepertinya beliau hidup sezaman dengan Ibn Taimiyah dan anak-anak muridnya; Ibn Kathir, Az-Zahabi dan Ibn Qayyim. Hanya sahaja di negara berbeza.
Ibn Khaldun tidak perlu diperkenalkan lagi. Tokoh tamadun dan peradaban yang dikenali dengan Muqaddimah Tarikh Al-Ibar.
Semasa hayatnya melalui banyak ujian dan cabaran. Pernah diusir dan dipenjara oleh Sultan. Pernah juga menjawat jawatan tinggi dalam pemerintahan negara.
Hanya sahaja pendedahan dari naskah ini menunjukkan sisi buruk Ibn Khaldun. Kononnya beliau seorang yang opostunis dan bercita-cita tinggi dalam mengejar jawatan.
IMG_3011
Wallahuaklam. Zahirnya seperti benar berdasarkan bukti2 yg di bawa. “Everybody have a chapter that should be unpublished.” Mungkin bab itu seharusnya diringkaskan agar tidak menonjolkan siai buruk/ aib tokoh terhormat ini.
Saya baharu siap membaca 3 bab sahaja. Dan terus teruja membaca bab-bab seterusnya khususnya berkaitan keilmuan dan kesarjaan beliau.
Selamat membaca!
#tamadun #sejarah #peradaban #civilization
Mohd Riduan Khairi
Peminat & pembaca sejarah & ketamadunan

Februari 28, 2015

Kosmologi Melayu dalam Era Teknologi Maklumat

Filed under: Tamadun — Mohd Riduan Khairi @ 3:32 pm
Tags: , , , ,

downloadTerima kasih kepada pihak Jabatan Peguam Negara atas cenderamata yang bermakna ini. Saya suka membacanya.

Portugis menjajah Melaka selama lebih 100 tahun dan ia meninggalkan kesan kepada pemikiran orang-orang Melayu. Demikian juga Belanda selepas itu menjajah Melaka dalam jangkamasa yang hampir sama. Ia memberi kesan kepada pemikiran bangsa Melayu.

Selepas itu dalam British menjajah lebih lama yakni lebih 200 tahun. Pada 100 tahun pertama, orang-orang Melayu masih kental Weltanchaung mereka. Namun masuk ke 100 tahun kedua, selepas melihat jentera besar yang dibawa masuk oleh British, selepas melihat ubat-ubatan berasaskan dadah yang diperkenalkan oleh British; maka kemudian perlahan-lahan orang Melayu terkasima dan mulai condong ke arah pemikira terjajah.

DSC_0047Masakan tidak jentera besar dapat menggantikan tenaga manusia dan meningkatkan produktiviti. Manakala ubat-ubatan berasaskan dadah memberi kesan sembuh lebih cepat berbanding ubat-ubatan tradisional.

Ini antara beberapa faedah yang dapat saya gali dari naskah ini. Ada banyak bahagian lain lagi yang menarik membicarakan kosmologi Melayu.

Penulis: Hairudin Harun

Penerbit: DBP

Tahun: 2001

Februari 27, 2015

Bidayah wan Nihayah (Sejarah Tamadun Islam)

Filed under: Sejarah Islam,Tokoh — Mohd Riduan Khairi @ 8:30 am
Tags: , ,

sejarah tamadun IslamKarya Ibn Kathir ini amat monumental. Ibn Kathir cuba merungkaikan perjalanan kehidupan manusia dari diciptakan sehinggalah hari Kiamat. Maka judulnya amat bertepatan yang membawa maksud Permulaan dan Pengakhiran. Kurang lebih begitulah faham terjemahan saya.

Setahu saya ini satu-satunya edisi terjemahan Melayu/ Indonesia yang wujud. Indonesia baharu menterjemahkan ringkasannya sahaja. Terbit tahun 2005 ini, ia seakan tidak diulang cetak dan amat sukar ditemui di pasaran. Saya sempat membeli jilid 9-14 sahaja. Manakala jilid-jilid yang lain perlu dicari di kedai-kedai buku yang lain.

Jilid 9-14 merakamkan perjalanan hidup bermula zaman Imam yang empat Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Asy-Syafie dan Hanbali. Sehinggalah ke zaman hidupnya Imam Ibnu Kathir. Banyak kisah menarik, unik bahkan ada yang pelik dirakamkan oleh Imam Ibn Kathir.

Memiliki naskah ini merupakan suatu kurniaan dan sebuah kesyukuran. Alhamdulillah. Namun untuk menelaahnya perlu kepada kesungguhan dan kesabaran.

Februari 26, 2015

Membina Kepustakaan dalam Bahasa Melayu

downloadNaskah ini ialah Prosiding Persidangan Penterjemah Antarabangsa ke-11. Ia menghimpunkan lebih 60 kertas kerja yang sebahagian besarnya di dalam bahasa Melayu.

Ada beberapa kertas kerja yang amat menarik untuk dibaca dan beberapa sarjana yang amat saya minati menyumbang tulisan di dalamnya. Antaranya termasuk guru kami Prof Emiretus Dr. Abdullah Hasan, Pn. Ainon Mohd, SN Prof. Muhamma Hj Salleh dan beberapa lagi.

Ada banyak juga tajuk-tajuk yang menarik dikupas antaranya penterjemahan Sulalatus Salatin, Hikayat Raja Pasai dan banyak lagi.

Berbaloi memiliki naskah ini dengan hanya RM15.00 di Kedai Buku 1 Malaysia. Selamat membaca

Februari 25, 2015

Buku-buku Jerry D. Gray

Filed under: Adab & Akhlak — Mohd Riduan Khairi @ 9:54 pm
Tags: , , , , ,

Buku-buku Jerry D. Gray telah diterjemah dan diterbitkan oleh Pts sejak beberapa tahun yang lalu. Ia diulang cetak banyak kali lantaran fakta dan pendedahan yang dibuat. Namun ia belum cukup kuat untuk menarik saya membeli dan membacanya. Sehinggalah suatu pagi guru kami terlewat sampai ke kelas kerana ralit membacanya.

Di dalam kelas, beliau menceritakan bahkan mencadangkan agar kami membeli dan membaca apa yang diceritakan oleh Jerry D. Gray.

Rupanya beliau seorang yang berasal dari US kemudian menulis pendedahan mengenai kejahatan dan perancangan jahat pihak Barat khususnya Yahudi-Illuminati. Memeluk agama Islam dan melarikan diri ke Indonesia.

Pagi ini alhamdulillah saya sempat mengimbas 3 buah buku yang telah diterjemahnya yakni Art Of Deception, Deadly Mist dan The Final Chapter.

Ia pendedahan yang mungkin mengejutkan pada sebahagian orang. Namun kepada mereka yang membaca Al-Qur’an dan Hadis Nabi khususnya yang berkaitan ‘Fitan’ atau tanda-tanda kecil kiamat, hal ini bukan sesuatu yang baharu.

Naskah Jerry D. Gray direkomen untuk dibaca.

Cov_Art_of_Deception-240x361Final_Chapter-240x369
Cover-Deadly-Mist

April 3, 2014

Membeli Buku 60 Dinar

Filed under: Tips membaca — Mohd Riduan Khairi @ 10:00 am

Imam As-Syafii rahimahullah menghabiskan sebanyak 60 Dinar bersamaan (lebih kurang)RM 48 000 untuk membeli kitab-kitab Muhammad bin Al-Hasan As-Syaibani iaitu murid kepada Imam Abu Hanifah.

Imam As-Syafii rahimahullah berkata:

أنفقت على كتب محمد بن الحسن ستين دينارا،ثم تدبرتها فوضعت إلى جنب كل مسألة حديثا-يعني ردا عليه-

“Aku telah menghabiskan 60 Dinar untuk membeli kitab-kitab Muhammad bin Al-Hasan,kemudian aku menelitinya dan meletakkan/mencatat di sebelah setiap masalah(dalam kitab)satu hadith-bertujuan untuk membetulkan kesalahannya-”

[ Tawaali At-Ta’sis hln 147 ]

DARI STATUS FACEBOOK USTAZ Muhammad FashanmE

April 2, 2014

Benarkah Imam Ahmad bin Hanbal mengarang kitab Ar-Rad ala al-Jahmiyah wa al-Zanadiqah (Bantahan terhadap Jahmiyah dan para Zindiq)?

Filed under: Akidah & Manhaj,Senarai Bacaan — Mohd Riduan Khairi @ 10:00 am

Benarkah Imam Ahmad bin Hanbal mengarang kitab Ar-Rad ala al-Jahmiyah wa al-Zanadiqah (Bantahan terhadap Jahmiyah dan para Zindiq)?

Syaikh Abdul Aziz As-Sadhan (anak murid Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah) menulis:

Buku ini dicetak lengkap dengan tahqiq, ta’liq serta muqaddimah dalam ilmu kalam dan mazhab-mazhab penghancur ilmu kalam oleh Dr. Abdurrahman Umairah. Dia menyebutkan dalam mukaddimah, bahawa sebahagian ulama’ ragu tentang penisbatan kitab ini kepada Imam Ahmad bib Hanbal. Hujjah mereka ialah perkataan Abdullah bin Ahmad kepada ayahnya, “Mengapa kamu tidak mengarang buku, padahal kamu menyusun al-Musnad?” Maka dijawab, “Aku menyusun buku ini agar ia menjadi petunjuk (dalil) apabila orang-orang berselisih dalam sunnah Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam maka ia akan merujuk kepadanya.”

Oleh kerana itu mereka berkata, “Bahawa Imam Ahmad tidak menulis buku kecuali al-Musnad.”

Yang benar bahawa Imam Ahmad menulis buku selain al-Musnad dan orang-orang menggunakannya dan ditetapkan penisbatan buku itu kepadanya dengan dalil yang pasti. Adapun buku ‘Rad Ala Jahmiyah…’ maka Abu Bakar al-Khilal berkata tentangnya, “aku menulis dari tulisan Abdullah dan Abdullah menulisnya dari tulisan ayahnya.”

Al-Qadhi Abu Ya’la berhujjah dengan beberapa kutipan dalam bukunya ‘Ibtal at-Takwil’ dan dia menyebutkan dalam buku ‘Manhaj al-Ahmad fi Tarajim Ashab al-Imam Ahmad’ dan Ibn Qayyim menyebutkannya dalam buku ‘Ijtima’ al-Juyusy al-Islamiyah’ dan dia menetapkan penisbatannya.

Faedah dari “Kitabun, Akhbarun, Rijalun, Ahadith Tahtal Mijhar” oleh Syaikh Abdul Aziz As-Sadhan. Terj oleh Ibnu Ali. Pustaka as-Sunnah 2005.

#ImamAhmad #RebiuBuku #Buku #Kitab #AhmadbinHanbal#Jahmiyah #Radd #Rudud

Laman Berikutnya »

The Rubric Theme. Blog di WordPress.com.

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.